Tempat Wisata Belanja di Bali yang Wajib Dikunjungi

Tempat Wisata Belanja di Bali yang Wajib Dikunjungi

Ga ada yang lebih menyenangkan selain bisa liburan sambil jalan-jalan dan belanja di Bali ,dan Bagi anda yang berlibur ke Bali pasti belum lengkap kalo anda tidak membawa apa-apa dari sana, mengingat di Bali sendiri sangat banyak pusat perbelanjaan ramai dikunjungi oleh para wisatawan. Bagi anda yang sedang liburan di Bali, selain anda harus menyiapkan budget untuk akomodasi, anda juga harus menyiapkan budget sendiri untuk belanja atau membeli oleh-oleh dari Bali. Tidak usah menyiapkan budget banyak untuk belanja, karena di Bali sendiri banyak pusat perbelanjaan yang menjual barang-barang dengan harga murah.

Beberapa pusat perbelanjaan di Bali yang menawarkan harga murah memang paling banyak dikunjungi oleh para wisatawan. Di samping itu pusat perbelanjaan yang menjual hasil seni dari Bali juga ramai pengunjung. Beberapa tempat belanja di Bali memang bersaing harganya. Di sini yang anda perlukan cuma kepandaian untuk menawar harga, jika anda tidak pandai menawar lebih baik anda memang harus belanja di tempat belanja yang menawarkan harga pas.

Oke langsung aja berikut ini adalah Tempat Wisata Belanja di Bali yang Wajib Dikunjungi  :

Krisna Bali

Krisna Bali merupakan pusat oleh-oleh terlengkap dan terbesar di Bali yang buka selama 24 jam penuh. Krisna Bali terletak di Jl Raya Tuban, Kuta, Bali, bisa ditempuh hanya dalam waktu 5 menit dari Bandara Ngurah Rai. Barang yang dijual di Krisna Bali adalah oleh-oleh makanan khas bali, biasanya cemilan seperti pie susu, ceker garing, keripik, kue kering, buah salak, dodol kering, dan masih banyak lagi. Di toko ini juga menjual kopi khas Bali yaitu Kopi Kintamani, Kopi Mangsi dan Kopi Bali Spirit.

Selain menjual makanan khas Bali, Krisna Bali juga menjual berbagai macam pakaian. Harga yang ditawarkan pun cukup murah mulai dari Rp 15.000,- anda sudah bisa mendapatkan baju untuk oleh-oleh.

Joger

Kalau di Yogyakarta terkenal pembuat kaos “Dagadu”-nya, Kata Joger memang cukup populer di Bali dan menjadi icon Bali. Joger terletak di Jalan Raya Kuta dan Jalan Raya Bedugul. Jika saat ini anda sedang liburan di Bali, sempatkan untuk mengunjungi Pabrik Kata Kata Joger dengan membeli pakaian di sana. Pabrik Kata Kata Joger ini menjual T-shirt yang mengandung kata-kata lucu dan aneh, dijamin anda akan suka dengan kata-katanya. Di Joger selalu dipenuhi pengunjung setiap harinya yang ingin membeli kaos dengan kata-kata lucu dan menarik.

Pasar Ubud

Masih menjual produk-produk yang serupa dengan pasar-pasar seni lainnya. Anda dapat membeli tas anyaman, baju-baju bertuliskan Bali, pakaian tradisional Bali, sampai patung dan lukisan.

Coba juga aneka jajanan pasar yang dijual di pasar ini. Sebaiknya datang di pagi hari. Sebab, siang hari biasanya dipadati oleh rombongan turis. Ingatlah untuk menawar harga sebelum Anda membeli. Serta, jelajahi terlebih dahulu pasar sebelum Anda membeli.

Pasar ini tergolong luas, sehingga Anda perlu masuk ke dalam untuk mendapatkan harga dan barang terbaik. Juga cobalah naik ke lantai-lantai atas. Kebanyakan turis hanya melihat-lihat dan membeli barang di bagian depan pasar. Pasar ini juga pernah menjadi lokasi shooting film Hollywood “Eat, Pray, Love” yang dibintangi Julia Roberts.

Lokasi pasar ini sangat strategis, persis di depan Puri Agung Saren Ubud. Tepatnya di persimpangan Jalan Monkey Forest. Pasar ini berada di pusat Ubud. Oleh karena itu, turis-turis yang menginap dan berjalan-jalan di sekitar pasar pun menyempatkan diri mampir di pasar ini.

Pasar Sukawati

Pasar Sukawati adalah pasar seni paling besar di Bali. Pasar Sukawati terletak di Desa Sukawati, Kabupaten Gianyar, Bali. Bisa ditempuh dalam waktu kurang lebih 45 menit dari Bandara Denpasar. Di pasar ini anda bisa menjumpai berbagai macam pakaian dan barang kesenian khas Bali. Di Pasar Sukawati anda bebas memilih dan menawar harga barang. Di sini anda harus pandai menawar harga barang yang dijual, karena biasanya para pedagang memberikan harga yang agak mahal, padahal sebenarnya bisa anda dapatkan lebih murah.

Jam Buka Pasar Sukawati
Art Market: 10:00 – 17:00
Local Market: 8:00 – 15:00

Pasar Seni Kuta

Turis-turis asing sering membeli kaus-kaus Bali dengan bahan rayon atau katun tipis di pasar ini. Bukan untuk dibawa pulang sebagai oleh-oleh, melainkan untuk dipakai selama pelesir di Bali. Produk paling dicari adalah kaus berlogo bir lokal yang digemari turis-turis Australia.

Lokasinya strategis dekat pusat keramaian pariwisata Bali, sehingga banyak turis asing yang tertarik membeli karena iseng lewat saja. Banyak kerajinan seni seperti patung ukiran dan lukisan yang dijual di pasar ini. Gambar dan motif pun beragam, tak selalu mencirikan budaya Bali.

Pasar ini buka dari sekitar jam 8 atau 9 pagi dan tutup agak malam sekitar jam 7. Letaknya dekat dengan Pantai Kuta dan Jalan Kartika Plaza.

Pasar Guwang

Pasar ini kalah populer dengan Pasar Sukawati. Padahal secara jarak, kedua pasar ini sangat berdekatan. Pasar Guwang terletak di Desa Guwang, Gianyar. Dari Pasar Sukawati jaraknya hanya sekitar 500 meter.

Pasar ini terkesan lebih rapi daripada Pasar Sukawati. Namun, salah satu hal yang mencolok adalah tempat parkirnya yang luas. Pasar Guwang tergolong baru dan memang dibangun untuk mendukung Pasar Sukawati.

Bus-bus wisata mudah masuk ke pasar ini karena lahan parkir yang tersedia memang memungkinkan untuk bis. Barang yang dijual pun sama dengan Pasar Sukawati. Anda tetap harus menawar sebelum membeli.

Pasar Kumbasari

Pasar yang satu ini letaknya dekat dengan Pasar Badung. Pasar Kumbasari terkenal sebagai pasar grosiran. Barang-barang kerajinan yang biasa dijual sebagai suvenir di kios-kios di Kuta dan sekitarnya, banyak yang mengambil barangnya di Pasar Kumbasari

Anda bisa membeli pakaian dan aksesoris mote khas Bali. Tak hanya barang-barang kecil, namun ada pula patung dan ukiran. Lalu, ada pula berbagai mebel dan pernak-pernik untuk mengisi rumah. Aneka anyaman bambu seperti besek sampai ingke bisa Anda dapatkan di pasar ini.

Jika Anda berminat membeli dalam jumlah banyak, di sinilah lokasi yang tepat. Namun, membeli dalam jumlah kecil pun tak masalah. Pasar Kumbasari berada di Jalan Sulawesi, Denpasar, dan masih dalam satu kawasan dengan Pasar Badung.

Pasar Badung

Segala macam kebutuhan dan benda seni ada di pasar ini. Mulai dari aneka kebutuhan sehari-hari sampai perlengkapan upacara adat Bali. Pasar ini bisa menjadi pilihan destinasi untuk skedar mampir mengenal kuliner dan bahan-bahan khas masakan Bali

Mulai dari membeli kopi Bali ataupun bokor Bali, wadah untuk menaruh sajen yang terbuat dari aluminum. Anda bisa membelinya untuk ide-ide menghias rumah Anda. Selain itu, Anda bisa membeli kaus bambu, celana pantai, dan produk-produk garmen khas Bali lainnya.

Sebaiknya beli kaus dan celana dalam jumlah banyak, seperti 1 lusin atau 1 kodi, untuk mendapatkan harga grosir. Jika merasa terlalu banyak, 1 lusin kaus bisa untuk oleh-oleh teman dan kerabat Anda saat Anda pulang nanti.

Pasar yang satu ini memang berada di lokasi sibuk perdagangan. Letaknya di Jalan Gajah Made, Denpasar. Di dekat Pasar Badung, terdapat Jalan Sulawesi yang terkenal sebagai tempat membeli kain kebaya dan pakaian tradisional Bali.

Pasar Badung mungkin tempat yang paling dikenang ketika sudah meninggalkan Bali. Pasar itu sungguh mengasyikkan karena menjual semua kebutuhan sehari-hari mulai dari ikan teri sampai perlengkapan upacara adat Bali yang “berat-berat”, yaitu tedung dan songket yang harganya di atas Rp 500.000,-.

Celuk

Kawasan Celuk yang terletak di dekat Pasar Sukawati memang terkenal sebagai sentra perak khas Bali. Warna-warni batu mulia yang bertaburan dalam liukan desain khas seniman perak Bali membuat perak Celuk disukai wisatawan mancanegara maupun lokal.

Bila berbicara mengenai kerajinan perak yang ada di Indonesia pastilah nama Celuk di Bali dan Kotagede di Yogyakarta akan langsung terngiang di kepala. Sebagai sentra penghasil perak, kawasan Celuk dan Kotagede sama-sama memiliki pengrajin dan art-shop yang dapat dengan mudah ditemui di sudut-sudut jalan.

Kawasan Celuk yang berada di jalan utama dari Denpasar ke Gianyar sudah dikenal sejak tahun 1976. Kala itu hanya ada 3 pengrajin perak yang menjadi pionir: Sandiyasa, Sura dan Semadi. Perkembangan wisata Bali yang menanjak menjadi sebuah peluang bagi penduduk setempat. Mereka memajang kerajinan perak di pinggir jalan supaya wisatawan yang melewati Celuk mampir lalu berbelanja. Keunikan dan desain perak yang khas membuat perak-perak Celuk diburu wisatawan yang datang ke Bali. Hingga saat ini, hampir setiap hari selalu ada rombongan wisatawan yang datang ke Celuk, baik untuk berbelanja maupun melihat bagaimana proses pembuatan perak.

Kampung Nusantara

Sama halnya dengan Krisna Bali, Kampung Nusantara juga menyajikan makanan khas Bali sebagai oleh-oleh. Kampung Nusantara letaknya dekat Kuta yaitu di Jl Sunset Road, Kuta, Bali. Di sini anda bisa berbelanja makanan cemilan ataupun barang kerajinan khas Bali. Untuk harga barang yang dijual masih standar tidak terlalu mahal.

Bagi anda pecinta seni, anda bisa membeli lukisan di Kampung Nusantara karena di sini disajikan berbagai lukisan yang ditempatkan dalam satu ruangan. Anda bisa memilih lukisan sesuka hati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *